Terorisme dan Jihad sebagai Diskursus Publik

Belakangan ini, fenomena terorisme kembali menyedot perhatian khalayak Indonesia. Meski atensi sebagian publik tetap tertuju pada kasus-kasus terkait pandemi serta ajakan jihad melalui perubahan lafadz adzan yang viral di sosial media, tampaknya, fenomena terorisme tetap menjadi diskursus utama di Republik ini.


Hal ini dipicu oleh serangkaian teror yang diduga dilakukan oleh kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) pimpinan Ali Kalora cs. pada Jumat (27/11) sekitar pukul 10.00 Wita di sebuah Desa Lembatongoa, Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah. Tak hanya membunuh satu keluarga, Ali Kalora cs juga membakar sejumlah rumah dan mengambil barang-barang warga.

MIT sendiri merupakan salah satu kelompok militan di Indonesia. Kelompok ini menjadi otak dari banyak aksi teror di Sulawesi Tengah. MIT yang bermarkas di Poso juga sering disebut sebagai corong organisasi gerilyawan Islam Irak-Suriah (ISIS). Munculnya ISIS tak bisa dipisahkan dari runyamnya konflik yang terjadi di Timur Tengah, khususnya kawasan Irak dan Suriah. Fenomena ini kemudian seiring waktu merambah dan mendapat banyak pengikut di Asia Tenggara, termasuk Indonesia. Bahkan negara kita bersama Filipina pernah mendapat julukan sebagai the forefront of al-Qaeda in the Southeast Asia


ISIS sebagai sebuah gerakan lebih tepat dikatakan sebagai neo-Khawarij yang menganggap pemahaman di luar mereka adalah salah. Kelompok Khawarij inilah yang pada zaman salaf menunjukkan sikap pembangkangan pada khalifah Ali bin Abi Thalib karamallahu wajhah (kw) dan pada akhirnya menginisiasi pembunuhan Sayyidina Ali kw dan bahkan para pemimpin Islam lainnya. Pada banyak hal, neo-Khawarij ini kemudian identik dengan kelompok al-Qaeda yang dipimpin oleh Osama bin Laden.

Fenomena Jihad dalam Tataran Global
ISIS bagi sebagian orang merupakan sebuah daya tarik, hingga mereka pun rela berbaiat untuk mendukungnya. Indonesia sebagai basis umat islam terbesar sekaligus paling heterogen di dunia, tak ayal ikut menjadi pangsa pasar yang menggiurkan. Fenomena jihad ISIS kian menjadi gerakan global yang cukup berpengaruh secara signifikan di Indonesia, yang sebenarnya jika ditilik lebih mendalam, hanya berkutat pada mis-interpretasi dan brainwashing seputar peperangan dan kesyahidan.


Sentuhan emosional-spiritual itu nampaknya berhasil memprovokasi sekaligus menghipnotis sebagian masyarakat Indonesia untuk ikut bergabung bersama ISIS. Penggunaan teknologi modern seperti internet dan sosial media untuk mempropagandakan agendanya dan merekrut anggota baru menjadi salah satu sebab bagaimana fenomena jihad yang pada awalnya hanya bersifat lokal di Timur Tengah saja, kini dapat menjadi sebuah fenomena global, hingga ter-import ke negeri kita.

Pidato Abu Bakar al-Baghdadi selaku pendiri ISIS yang diunggah di YouTube dan dilihat oleh ribuan atau bahkan jutaan netizen adalah bentuk propaganda bahwa sistem kekhalifahan dapat berdiri di zaman negara bangsa ini. Tak ayal, ajakan ini bak membius sebagian umat Islam yang merindukan sistem kekhalifahan pasca-Kekhalifahan Turki Ustmani runtuh pada awal abad ke-20. Baiat Santoso selaku pencetus sekaligus pemimpin tertinggi (Amir) MIT kepada ISIS yang diunggah ke Youtube pada 30 Juni 2014 adalah salah satu bentuk strategi propaganda dan perekrutan anggota baru untuk bergabung dalam gerakan jihad ini di Indonesia.


Perlu Ketegasan Pemerintah
Propaganda busuk yang dilakukan oleh sekian underbow ISIS yang bahkan berhasil mengecoh banyak umat islam harus disikapi secara tegas dan tuntas. Terminologi jihad yang secara serampangan dan sepihak ditafsirkan oleh ISIS dan para pengikutnya jelas merupakan sebuah pendiskreditan martabat dan jati diri Islam sebagai agama yang rahmatan lil ‘alamin. Hal-hal tersebut juga telah sangat gamblang mereduksi makna jihad yang sebenarnya amat luas dan kontekstual.

Pembajakan makna jihad dengan ajakan untuk memerangi pihak liyan di luar golongannya jelas merugikan kemuliaan Islam, dan bahkan dapat memunculkan kembali isu islamophobia di kalangan masyarakat dunia. Itulah mengapa perbuatan tercela kaum neo-Khawarij semacam ini perlu disikapi secara serius dan penuh perhitungan.

Sebagai kaum muslimin sekaligus representasi dari agama islam yang penuh moderasi, para cendekiawan muslim yang moderat dan progresif hendaknya dapat mengisi celah-celah kekosongan yang ada pada media-media global dan sosial media agar tak dikuasai oleh diskursus pemikiran yang fundamentalis dan menyesatkan. Para ‘alim setidaknya harus mulai memviralkan Islam yang damai, toleran, progresif, dan berkemajuan pada umat melalui teknologi modern dan media global.


Meskipun fenomena terorisme dan jihad ini oleh sebagian orang dianggap tidak terlalu penting, namun, jika dibiarkan begitu saja, tak menutup kemungkinan bahwa gerakan semacam ini dapat menjadi sebuah ancaman yang destruktif. Karenanya, pemerintah harus bersikap tegas terhadap gerakan-gerakan semacam ini. Langkah preventif tentu menjadi opsi yang patut dipertimbangkan alih-alih memilih tindakan yang represif-eksploitatif. 

Kita melihat bahwa fenomena propaganda peperangan yang dialihbahasakan menjadi jihad di era yang penuh kedamaian ini jelas tidaklah relevan. Tak hanya kelompok teroris yang patut diwaspadai, kita juga tak boleh lengah dengan organisasi-organisasi yang juga sering melakukan tindak kekerasan baik verbal maupun nonverbal terhadap kelompok selain mereka. Teranyar adalah munculnya fenomena ajakan jihad melalui penggantian lafadz adzan ‘hayya alash-sholah’ (marilah sholat) menjadi ‘hayya alal jihad’ (marilah jihad) sambil menenteng pelbagai senjata yang viral di sosial media beberapa waktu lalu hingga sempat membuat resah masyarakat. Kelompok ini juga perlu mendapat atensi khusus nan serius oleh pemerintah sebelum bermetamorfosis menjadi sebuah organisasi radikal ketika berjumpa dengan momentumnya seperti halnya di Irak dan Suriah.


Yang tak kalah penting, pemerintah seyogianya perlu melibatkan organisasi-organisasi yang memang selama ini telah membuktikan komitmennya pada negara seperti halnya Muhammadiyah dan NU untuk dapat bersama-sama melakukan langkah-langkah preventif-edukatif terhadap proliferasi gerakan radikal semacam MIT.

Muchammad Thoyib As

Karena setiap cerita memiliki makna~

Share

Tinggalkan Balasan